Saturday, September 14, 2013

[Kiriman] Kepada Dia

Name: Aku 
Subject: Kepada Dia. 

Message: Aku disini. Masih menanti. Ya masih. Menanti sesuatu ke ajaiban berlaku. Keajaiban yang mengubah cerita hidup aku. Cerita hidup aku yang penuhnya celaka. Cerita yang sejak aku belum jadi ketulan daging lagi telah kau ciptakan. Aku masih tegar. Masih. Menjalani setiap ujian. Setiap perjalanan. Yang kau telah tetapkan. Jadi mahunya apa lagi?

Aku cuba kuat. Aku cuba. Tapi aku juga manusia. Larilah aku ke hujung dunia. Larilah. Tapi hakikat tak berubah. Aku masih sama. Masih manusia. Yang bezanya, Cuma perangai yang telah sebati dari jasad bernyawa tanpa nadi ini. 

Kau tahu. Ya pastinya kau tahu. Setiap yang berlaku dialam ini. Kau yang cipta. Pastinya kau tahu. 

Aku penat. Penat mahu tidur berbantalkan air mata dengan esak tangisan tanpa suara. Aku penat. Jujur. Jika meminta sesuatu daripadaMu, aku Cuma mahu minta. Ambillah nyawa aku. Cukup. Cuma itu. Aku penat mahu tambah dosa yang telah aku buat. Aku penat mahu persoalkan segala. Aku penat. Sungguh. Cukuplah setakat ini. Cukup lah. 

Saban hari, saban malam. Aku Cuma bertemankan--- air mata. Ini yang kau mahukan aku jalani. Ya, ini. Tak apa. aku masih tegar. Aku masih segar mahu teruskan jika kau bisa berikan aku sedikit rasa bahagia. Cuma sedikit. Aku minta. Sedikit.

3 comments:

n said...

cuma sedikit ?

cekelat ungu said...
This comment has been removed by the author.
cekelat ungu said...

Jangan selalu menangis nanti kau tak nampak jalan.