Sunday, April 29, 2012

[Kiriman] Surat buat dia yang jauh!




Kepada : awak yang saya rindu.

Assalamualaikum awak..
Awak apa khabar? moga awak sentiasa sihat dan dalam keberkatan Tuhan yang Maha Pengasih.

Awak...awak kenal saya lagi kan?orang yang penah wujud dalam hidup awak suatu ketika dahulu,yang awak penah kenal sedetik waktu.Awal perkenalan kita dulu,masa tu saya bekerja dengan pak lang saya(sepupu mak),saya nampak awak dan awak pun nampak saya,mata kita bertaut tanpa kita sedar.Itulah pertemuan pertama yang awak dan saya tak pernah rancang.Masa tu saya rasa cam awaklah lelaki idaman saya selama ni.

Awak...hari tu saya dapat tahu yang ayah awak nak awak bekerja dengan pak lang saya,saya senyum sorang-sorang.Sebelum tu saya ingatkan awak ni penghantar barang,rupanya awak anak kepada rakan kongsi pak lang saya.Saya rasa gembira sangat-sangat sebab saya boleh jumpa awak lagi walaupun dari jauh je tapi saya tetap puas hati boleh menatap wajah awak.

Awak...pagi tu saya pergi kerja dengan abang saya,masa saya sampai awk dah ada kat depan kedai.Saya tak tahu apa yang awak fikir bila nampak saya dengan abang saya.Saya terus masuk ke dalam kedai tanpa hiraukan awak.Lepas tu saya keluar pula sebab nak ke kedai nak beli air kat kedai hujung simpang.Awak duduk kat situ lagi,saya berjalan di depan awk,awak tanya saya \"nak ke mana?\",saya balas \"nak pi kedai beli air\".Saya tengok awak cam nak bersembang dengan saya je tapi saya tak layan awk,lagipun awak takde kawan nak bersembang.Awak tahu,masa tu dalam hati saya berbunga sangat sebab dapat bercakap dengan awak,gembiranya saya.

Awak...awak ingat lagi tak,kat tempat kerja tu,kita selalu kena usik dengan mak lang dan akak dan abang kat situ,saya bawa bekal,diorang gitau awak yang lauk tu mak mertua awak yang masak(mak saya),saya malu sangat tapi saya suka.Muka awak merah sebab makan sambal yang akak tu buat,sambal tu memang pedas tapi awak makan jugak.Selama kita bekerja kat situ,kita jarang bersembang,masa takde pun tuk kenal dari hati ke hati.Lagipun saya tak sepadan dengan awak,awak anak orang kaya,ada rupa yang kacak,bijak dalam pelajaran dan agama,sedangkan saya tak punya apa yang awak ada.Tapi satu je yang saya tak suka sal awak,awak suka merokok tapi ayah dan mak cik awak tak tahu,pandai kan awak simpan rahsia.

Awak...hari tu saya dapat tahu yang ayah awak carikan calon tuk awak,dia adik kepada kawan awak,saya risau sangat tau.Pastu saya dapat tahu yang awak dan dia tak jadi tunang sebab perangai ayah dia yang suka mendesak ayah awak.Saya happy tak terkata bila dapat berita tu.Saya dah tak lama dah keja kat situ,saya dapat peluang lanjutkan pelajaran.Dalam masa yang sama awak pun nak sambung belajar kat Mesir,saya terluka sangat awak,lepas ni mungkin saya tak kan jumpa awak lagi.Saya bersedih di dalam hati.

Awak...saya berharap sangat yang saya boleh berjumpa dengan awak lagi,biarpun sekejap saja tapi tu dah cukup buat saya.Sampai sekarang saya masih rindukan awak walaupun dah 3 tahun berlalu.Saya berharap suatu hari nanti awak akan datang meminang saya tuk jadikan peneman dikala awak sunyi dan watak utama dalam cerita hidup awak.Tetapi jika kita tidak berjodoh,saya doakan agar awak bertemu dengan wanita solehah tuk dijadikan suri hidup dan berbahagialah awak didunia dan diakhirat.Awak,terima kasih kerana pernah mengisi hati saya disaat hati saya kosong daripada cinta manusia.Saya akan sentiasa rindukan awak hingga ada seseorang yang boleh mencuit hati saya nanti.Wassalam.

Daripada : saya yang rindukan awak. 
Pengirim ---

Wednesday, April 25, 2012

Aku Mahu Terbang



Aku mahu terbang di atas langit biru itu. Menikmati ketenangan dan kebahagiaan di atas sana. Bersama burung-burung yang masih kenal erti hormat sesama makhluk. Walaupun seekor burung. Aku kagum dengan peribadinya. Di atas langit biru itu, aku boleh terbang bebas tanpa memikirkan masalah yang berkerumun di jiwa. Biar saja masalah-masalah itu jatuh satu persatu di atas lantai bumi, aku rela. Biar saja masalah-masalah itu dibawa angin lalu, aku sangat merelakannya. Melarikan diri? Mungkin. Argh, pegecutkan aku? 

Aku mahu terbang. Tapi mungkin langit yang cerah itu akan berubah menjadi kelam. Mungkin saja warnanya yang biru itu berubah menjadi kelabu-hitam. Sungguh saat ini aku mahu kekecewaan ini diganti dengan titis-titis hujan yang lebat buat kali terakhir. Biar semua perasaan ini pergi tidak kembali lagi. Namun aku tertanya-tanya, kenapa harus aku berperasaan sebegitu sedangkan aku tidak layak langsung mempunyai sekelumit pun rasa itu? 

Sungguh aku mahu terbang sekarang.
Tolongkah fahami diri ini.


Yang Mengharap,
Aku Mahu Terbang.

Tuesday, April 24, 2012

Sang 'Forever Alone' di Facebook

Kepada si Forever Alone,

Akhir-akhir ini, saya ada menjenguk laman sosial yang semakin melalui zaman gelapnya, iaitu Fesbuk. Saya lihat, walaupun Fesbuk ini sudah semakin tenggelam dengan kehadiran Si 'chipchip' Twitter, namun begitu masih lagi ramai dikunjungi peminat-peminat dan penggunanya yang rata-rata terdiri dari kanak-kanak, remaja baru nak naik, warga emas dan klon-klon selebriti tanah air mahupun luar negara untuk mengejar publisiti murahan. Tidak kurang juga golongan-golongan yang suka sangat buat page berdasarkan catchphrase-catchphrase murahan yang didapati dari filem-filem tanah air khususnya. Eh, banyak pula saya berceloteh tentang laman sosial ini ye. Takut terlajak lari tajuk pula nanti.

OK, pada suatu petang yang hening, diiringi bunyi burung-burung berkicauan, tidak kurang juga bunyi nyamuk-nyamuk berdesing kerana maghrib yang semakin hampir (itu kan waktu merayau diorang), aku bukalah laman sosial ini. Lihat setiap posts dan status updates yang berjela-jela dinukil oleh fren-fren aku. Time tulah, aku entah bagaimana dan macam mana entah, tiba-tiba terfikir tentang kau yang lama sudah aku tidak dengar berita. Aku pun tekanlah nama kau. "Polan 'Sipolan' Pulan". Nama glamer lah katakan. Terngiang-ngiang di telinga aku cerita lama kau yang kau dulu berkawan dengan selebriti-selebriti terkenal ketika bekerja di Radio ***, atau lebih tepat Skuad ***, atau lebih tepat lagi, balaci angkut hadiah skuad itu. Aku masih ingat dulu kau tayang gambar kau bersama penyanyi-penyanyi hasil program realiti di satu siaran televisyen. "Wah, beshnyer  kau kerja dengan mereka ya kawan..", itu kata aku pada kau dulu. Aku lihat, wah, gambar-gambar itu memang banyak di fesbuk kau. Popular sungguh kau sekarang. Artis pun nak ambil gambar dengan kau. Berebut pula tu.

Aku lihat wall kau. Status updates semua penuh dengan nama-nama artis. Wah, hebat! Walaupun itu semua post-post lama, itu masih impressive!

Tapi, satu kemusykilan berda dalam kepala hotak aku. Kenapa semua post kau di'like' oleh diri kau sendiri? Seperti macam salah satu post kau yang aku ingat, kau seboleh-boleh nak mention nama deejay radio itu dan bertanya tentang pendapatnya tentang satu topik. Bukan hanya satu post, malahan empat lima post juga kerana tiada jawapan dan like dari sesiapa, termasuklah artis tersebut. Dan apa yang aku nampak hanya satu bagi SEMUA posts di atas wall kau hanyalah ayat biru tertulis:

Polan'Sipolan'Pulan likes this.

Satu lagi kemusykilan, kalau ada satu dua orang lain yang like post kau, kenapa kau paksa orang-orang tersebut untuk komen? Seriously kawan, kau kena belajar common sense tentang psikologi masyarakat fesbuk ok..

Sekian, harap berubah sebelum ada orang lain yang pulau kau kerana terdesak cari publisiti di fesbuk (walaupun dah memang beriban orang pulaukan kau). Satu gambar untuk kau ye:

Pesanan ikhlas dari penaja
 

Yang benar,
Kawan kau di fesbuk.



P.S# aku dah unfriend kau kat fesbuk.

Monday, April 23, 2012

Ada yang sedang memandang

Hai awak,



Saya dah lama intai awak dari dekat sebenarnya, cuma... itu lah, awak tu buta pada zarah kehadiran saya. dekat sebelah pun tak nampak. duduk kiri kanan pun tak nampak jugak. jadi saya tengok je lah. apa saya boleh buat. nak paksa awak nampak saya yang hodoh ni.

awak ni baik sebenarnya. kadang-kadang jahil juga. terang-terang belajar agama, larangan-larangan dalam islam, apa boleh buat dan apa tak boleh buat. tapi awak buat jugak. bila insaf sanggup ke surau penuh waktu. bila dah lalai, azan pun buat-buat tak dengar. kalau lah awak nampak saya, memang saya luruskan apa yang awak dah bengkok, bodoh.

saya kadang-kadang geli pulak tengok apa awak buat atas katil sambil tengok laptop. jijik tahu. saya tau Tuhan bagi nafsu, tapi reti-reti la kawal. akal letak kat mana? nabi dah cakap kalau tak tahan, berpuasa lah kamu. tak tahan jugak cari awek buat bini. saya pandang je dari atas. rasa nak join jugak pun ada.

bagus saya tengok awak solat penuh. tapi kenapa solat dalam bilik? pegi la kat surau, jauh mana sangat surau tu, alahai. kalau saya join jadi makmum, mau terperanjat awak. iye lah, biasa solat sorang-sorang dalam bilik, tiba-tiba ada orang ambik jadi imam. solat subuh pun entah ke mana. yang lain penuh. subuh entah ke mana.

wahai anak Adam, aku duduk sini lagi lama dari kau. baju tu jangan la sampai sebulan baru nak basuh dan hari-hari recycle baju minggu lepas. lepas makan basuh la pinggan mangkuk hayun kau tu. bawah katil dan lantai tu masa-masa senggang bawak-bawak la sapu.

aku malas lah nak cakap banyak, nanti kau syak surat ni datang dari house-mate kau pulak. bukan nya si mail, mat labu mahupun moksin. ini dari aku, aku ni yang dah lama memperhati. aku ni makhluk ciptaan Tuhan yang duduk atas almari kau ni. anggap lah ni warning letter dari aku. tak berubah jugak, aku panggil kawan lama aku. cerita pasal dia dah ramai orang tahu tau. Jangan pandang aku pelik pulak.

salam dari sahabat atas almari.

Sunday, April 22, 2012

[Kiriman] Kasihku...



Untuk Dr Ikmal dari Mai, Malaysia.

Hariku berlalu begitu sahaja. yang menemani hanyalah kesepian malam yang mencengkam jiwa. Tiba- tiba aku teringat sekeping foto yang ku terima dari jauh pagi tadi...dari bumi Jordan.. Gambar aku dengan sahabatku. Sahabat yang begitu baik , yang begitu aku sanjung kebijaksanaannya...walaupun berbeza jantina dan terbatas pergaulan, dia seorang yang amat menghormati...bergurau tidak pernah ada lebih, mengajar tidak pernah ada rasa letih dan dia cukup menghormati aku...

Foto itu ; tidak pernah aku jumpa.. oh mungkin hanya sahabatku yang menyimpannya...jadi ia tidak pernah di abadikan di mana-mana laman sesawangnya dan juga di muka bukunya... kiriman foto itu sangat indah... tetapi di belakang foto itu terdapat bingkisan puisi darinya yang tidak ku tahu apa maksud sebenarnya dan ia meninggalkan tanda tanya buatku..

Akan terus menjadi rahsia ,serahsia ini..
Kalau ku tahu tidak ku mungkiri
Dan kekasih hari ini aku terbang lagi…
Terbang lagi meninggalkan kamu,
Sementelah aku masih sendiri,
Mengharungi mimpi dan impian sendiri
Akan terus menjadi rahsia,serahsia ini,
Kalam mu akan tidak dapat ku selami,
Kerna kasihmu telah dicuri
Maka aku harus pergi,
Tidak betah melihat dan terus dilukai
Tidak akan ku cari dirimu lagi,
Wahai kekasih, jagalah diri…

p/s : kau suka aku ?

Pengirim : Mai

Saturday, April 21, 2012

[Kiriman] Love To The End


Kepada N.E.I.L,

Awak ingat tak, bulan 6 Januari 2008. Awak menghulurkan salam persahabatan kepada saya. Saya tak nak sebab saya pegang prinsip saya. Hampir setiap hari awak kacau dan ugut saya. Awak tahu tak, kita ada STPM akhir tahun itu. Saya kena jaga banyak hati orang. Awak pentingkan diri. Sampaikan perkara ini heboh satu sekolah. Saya malu sangat. Disebabkan itu, saya terpaksa jawab salam persahabatan awak tapi bersyarat.

Manusia memang tak pernah puas kan? Dalam masa kita berkawan, awak mula menyimpan perasaan kepada saya. Awak dah langgar syarat saya. Saya tak marah. Saya tahu itu fitrah manusia. Tapi, tindakan awak itu akan memusnahkan diri awak, saya dan si dia. Si dia dah bagi hati dia dekat awak. Sepatutnya awak jaga. Tapi, kenapa awak nak juga hati saya? Sungguh, saya sayang awak. Sebagai kawan.. Sebab itu, saya terpaksa menghindari awak. Sejak itu, awak mula buat perangai awak yang lama. Malah, awak sanggup putuskan hubungan hati dengan si dia. Kenapa awak tak pernah faham saya? Saya menyesal menyambut salam perkenalan awak. 

Tapi, sungguhlah doa awak supaya saya sambut perasaan awak, termakbul jua. Hati saya, ALLAH yang pegang. Jika ALLAH dah palingkan hati saya untuk awak, maka كون فيكون... Saat saya ingin melafazkan kata hati saya. Tanpa awak sedar, awak dah hancurkan hati saya. Sungguhlah, setiap apa yang terjadi ada hikmahnya. Mesti awak tak sangka bayang disebalik pintu itu adalah saya. Saat awak dan classmate berbual pasal saya. Alangkah peritnya hati saya. Awak mengatakan saya orang kedua penting dalam hidup awak dan si dia adalah orang pertama. Bodohnya saya. Saya tak kisah awak tak pilih saya. Tapi, awak bertekad nak juga hati saya. Awak memang tamak. Saya tak kan rampas hak orang lain. Sampai hati awak. Begitu mudah bagi awak kan. Sejak saat itu, saya mula mengelak dari awak. Biarlah orang nak cakap apa pun. Dunia saya adalah belajar dan belajar..
Masa dalam dewan peperiksaan, awak ditakdirkan duduk di sebelah saya. Awak sapa saya, tapi saya hanya buat tak tahu. Saya tekadkan hati. Awak cuba tegur saya. Tapi, saya hanya pandang awak sekilas. Luaran saya nampak tenang, tapi hati saya menangis. Sampailah hari terakhir, awak tunggu saya kan. Sebab saya orang yang terakhir keluar. Awak hanya pandang saya dan termenung jauh. Tapi, saya bergegas nak balik awal. Saat awak teriak nama saya, saya hanya melambai pergi. Saya tak berani menoleh ke belakang, sebab airmata saya tumpah juga di situ.
Awak pernah cakap awak nak kita sama-sama future study sebab awak nak jaga dan lindungi saya. Saya pegang kata-kata awak. Tapi kini, hanya saya yang jauh mengorak langkah. Saat saya menjejakkan kaki ke menara gading, saya tercari-cari bayangan awak. Awak biarkan saya tanpa hala tuju. Begitu mudah awak lafazkan, begitu cepat awak lupakan...

Dalam masa 4 tahun ni, saya masih tak dapat nak buang awak dari hidup saya. Kita berkenalan dalam masa 1 ½ tahun, tapi saya nak buang awak dalam masa 4 tahun pun payah. Saya dah cuba buka hati saya untuk orang lain, tapi hati saya hanya ada awak. Sebab saya tahu, sekali saya buka hati untuk seseorang, selamanya akan terus begitu. Akhirnya, saya pasrah. Hati saya ALLAH pegang. Awak tak kan dapat cari saya lagi sebab saya tak nak berkait lagi dengan awak. sebab saya tak kuat nak berhadapan dengan awak. Reunion kita pun saya tak datang kan. Harapan saya kini nak tengok awak bahagia di dunia dan di akhirat. Buanglah sikap baran awak tu. Bestfriend awak pernah cakap kat saya, hanya saya perempuan yang mampu bertahan dengan sikap awak tu. Betul atau tidak. Wallahualam...

Biarlah semuanya berakhir di sini... Saya tak pernah menyesal mengenali awak. Sekurang-kurangnya saya pernah berada dalam hati awak walaupun sebagai pilihan terakhir. Saya akan simpan rahsia dan nama awak sehingga akhir nafas saya. Maafkan saya. La Tahzan.. Doa saya untuk awak setiap kali di hujung penghabisan solat, “Ya Allah, kalau aku rindu padanya, Kau peliharalah kerinduanku ini agar tidak melebihi kerinduanku padaMu. Ya Allah, kalau dia memang tercipta untukku, dekatkanlah dan satukanlah hati-hati kami. Dan seandainya dia bukan ditakdirkan untukku, maka Kau peliharalah hatiku dari terus mengingatinya.” Amin...


XOXO,
ANNA 

Pengirim : ---

Friday, April 20, 2012

[Kiriman] Perpisahan


Wahai Sahabat ku jangan kamu sedih kerana perpisahan ini

aku sentiasa berada disisi mu walau pun kamu tidak melihat aku tetapi aku ada di dalam hati mu sebagai seorang sahabat.........waktu demi waktu aku tempui dengan semangat yang gigih dan tidak pernah putus asa, aku harap kamu pun begitu,walaupun sedih aku tetap setia menanti pertemuan kita semula, walaupun berpuluh-puluh tahun.........Hati ku sungguh sedih sekali,ia seperti di hiris-hiris dan penuhi racun-racun berbisa bersama-sama duri-duri kecewaan,aku nangis sendiri dan aku tidak pernah pun berharap semua ini, kesedihan ini biar lah aku dan kamu je yang tahu........Wahai Sahabat ku doa kan lah aku supaya berjaya dalam perbelajaran ku dan lulus dalam semua mata pelajaran, PMR ku agar mendapat 8A's dan SPM mendapat 11A's bergitu juga dengan STPM mendapat semua mata pelajaran A's.........Aku doa kan kamu berjaya dan sihat saja assalamualaikum wahai sahabat ku (Ameba pico) Aku pasti rindu kamu semua...............

Perpisahan 2

hari telah tiba nya sebuah perpisahan, dapat kah aku menahan tangisan ini, sebuah tangisan perpisahan yang muncul tanpa ku mahu. Waktu demi waktu berdetik seperti masa telah cemburukan kita, ada kah perpisahan ini harus terjadi wahai sahabat ku, jujur ku katakan aku pasti akan merindui mu dan aku tidak pernah harap kan semua ini.wahai sahabat besok mungkin kali terakhir kita bersama jika tuhan membenarkan, pasti sahabat ku tidak mahu semua ini terjadi kan.tapi apalah daya kita untuk melawan takdir, kita cuma manusia biasa. Adakah ini perpisahan terakhir kita atau hanya untuk sementara.kita cuma mampu menanti waktu itu wahai sahabat ku. Aku berharap kamu tidak akan lupakan ku. Ku ikut kan 3 janji ini 

1.aku tidak akan sedih
2. jika kita bertemu kembali akan ku berikan kamu hi5
3. akan ku sebut nama mu wahai sahabat ku sebanyak 10 kali
jika kamu rindui aku lihat lah bintang kerana aku sentiasa melihatnya..
jika kamu rindui aku tutuplah mata dan ingat kembali kisah kita..
jika kamu rindui aku ucap kan lh nama ku 10 kali untuk ingat kembali janji kita..............
wahai sahabatku, aku sungguh bahagia dapat menjadi sahabat mu, tetapi persahabatan kita sampai disini saja.......jika kita di beri kesempatan untuk bertemu lagi, pasti ku tidak sia-siakan....

SAJAK PERPISAHAN...

perpisahan...
kenapa harus ku rasakan perpisahan ini.....
kenapa perpisahan ini harus terjadi.........
aku hanya mahu persahabatan kita berkekalan.....

aku tidak mau semua ini, semua derita ini.....
kenapa! Kenapa! Aku saja kah insan yang layak untuk semua ini......
ku tabahkan diri untuk hadapi semua ini
tangisan ku menitis ke pipi......
aku tabah kerana 3 janji ku..
biarlah janji ini mengingati ku kepada kamu semua..

selepas perpisahan ini aku akan terus kan hidup dengan menghasilkan novel,cerpen,sajak.puisi.pantun.dan pelbagai lagi jika sempat ku nyatakan akan ku nyatakan untuk kalian semua, sahabat ku...kamu semua sahabat yang baik, biar pun sedikit sakit kan hati tapi tidak seperti kawan2 ku di dunia sebenar ini...... 


pengirim : Nur Fatin Nabilahさんの街にリスの“Robin”が引っ越してきたよ! 



Thursday, April 19, 2012

Kenapa awak?



Kepada awak,

Saya tengok langit semalam. Cantik sangat... Tiba-tiba saya teringat dekat awak. Awak sihat? Kenapa semalam saya tengok awak duduk sorang-sorang je? Risau pulak saya tengok. Awak okey je kan?

Kenapa awak tak senyum semalam? Awak nampak moody je. Saya risau tau, awak... Kalau awak nak luahkan masalah awak dekat saya, saya sentiasa ada untuk mendengar.

Awak, jangan simpan sorang-sorang masalah awak tu. Kalau simpan, lama-lama jadi nanah dalam hati awak. Tak elok simpan masalah tu. Kalau tak cerita dekat saya pun, ceritalah dekat orang lain ye. Take care, awak...

Daripada,
Saya.

Wednesday, April 18, 2012

Aku hilang kau dan dia


Sedih.Bila suatu hubungan yang kita bina sekian lama terputus begitu sahaja hanya kerana satu perkara.Musnah bukan kerana salah kau atau salah dia tapi musnah kerna menjadi mangsa keadaan.Mungkin jugak sebab dikambing hitamkan.Sungguh aku cuku sedih.Rasa seperti sebelah tangan tak berfungis.Sebelah otak tak mampu nak berfikir dan sebelah kaki tak mampu nak melangkah.

Aku tahu aku bukan manusia yang sempurna yang mampu nak memuaskan hati semua orang dalam satu masa. Aku tak ada rupa yang menawan yang mampu membuatkan semua orang memandang tanpa berkelip.Aku bukan pemidato yang mampu membuatkan semua orang terpegun mendengar setiap patah kata yang aku tuturkan.Aku cuma seorang kawan yang kadang-kadang bercakap tak berlapik,mengutuk kau dari belakang seperti yang pernah kau lakukan pada aku,yang memang tak pernah bagi besday gift kat kau,yang suka hentam kau depan sume orang sesuka hati..Ya,aku.kawan kau yang paling jahat..Yang tak pernah sempurna..yang bukan siapa-siapa bagi kau..Ada atau tak aku ni tak beri kesan pada kau..bagi kau same je.


Tapi,bagi aku kau sahabat aku walau sebanyak mana sekalipun kau kutuk aku,kau hentam aku..aku perbodohkan aku..Aku tetap anggap kau sahabat aku..Sebab tanpa kau aku sunyi.Bila aku drive sorang-sorang,aku akan ingat kau..Aku rindu nak dengar celoteh kau yang akan bercerita tanpa henti. Merasakan bahawa kaulah pengganti radio walaupun kau cerita benda yang sama tapi aku suka sebab itu yang membuatkan suasana lebih ceria dari biasa.Bila aku shooping,aku rindu nk dengar komen kau.Selama ni kau yang bagi pendapat sebab kaulah fashionista bagi aku..Kau yang paling up to date.Dan sekarang aku takde lansung mood nak shopping..Dulu bila aku in a big problem,orang yang pertama aku mesej mesti kau.Walaupun cuma nak menyatakan yang aku boring,aku cuma mesej kau..Tapi sekarang,aku rasa macam nak ke kau balas mesej aku?.Sungguh,aku rindukan itu semua hatta benda yang paling menyakitkan hati aku sekalipun.Aku tetap rindukan semua tu.

Dan sekarang,aku bukan hilang kau je tapi aku juga hilang dia.Dia yang aku anggap macam abang aku sendiri.Dia yang selalu memanggil aku sayang dalam gurauan.Dia yang pernah menceriakan hidup aku.Dia yang aku percaya untuk meluahkan setiap kekusutan hati dan jiwa.Dia yang setia mendengar setiap masalah aku.Dia yang selalu memberi kata semangat ketika aku merasakan hidup aku sudah lumpuh.Dia...Dalam hal ni,aku tak meletakkan kesalahan 100% pada dia dan aku juga tak menyokong sebelah pihak lagi dengan sepenuh hati.Aku berada di tengah.Aku cuma kesal kepercayaan aku diperkotakatikkan.Aku tak tahu pada siapa aku harus letakkan kesalahan.Tapi macam kau cakap,kita cuma pendengar.Pendengar yang memikul tanggungjawab untuk menjelaskan setiap kekusutan dan aku orangnya yang memikul tanggungjawab itu tanpa rela.Dan akhirnya aku yang dipersalahkan.Aku cukup kesal.Buat kali kedua,kepercayaan aku diperkotakkatikkan dan aku tak menyangka ianya akan berulang.

Dan sejak hari itu,tiada lagi panggilan yang ceria itu..Ada,cuma aku tak sempat bukannya sengaja.Dan mungkin takkan ada lagi panggilan dari dia dan mesej dari kau.Mungkin aku sudah dianggap sejarah yang tak mahu diulang tayang.Mungkin aku cuma mimpi ngeri yang tak mahu diingat.Aku kesal dengan apa yang terjadi..Aku hilang kau dan dia..Dan jika kau dan dia pulang,adakah hubungan kita akan kembali seperti dulu atau cuma akan menjadi satu hubungan yang kaku.


p/s: Aku penulis Posmen Ke Syurga..Adakah layak?anda nilailah sendiri.

Monday, April 16, 2012

[Kiriman] Bukan Pilihan Hati .



Buat insan yang ada seperti tiada ,

Awak apa khabar? Dah lama sangat saya tak terima berita dari awak. Sumpah saya rindu. Sampai bila mahu berdiam diri? Sampai perasaan saya dekat awak mati? Begitu ya?

Maaf awak, saya dah penat tanggung rasa ini sendirian. Sedangkan awak pergi tanpa penjelasan. Diamkan saya tanpa sebab. Tinggalkan saya dengan seribu tanda tanya. sakit. bukan mudah nak lalui semua ini seorang diri lepas semua ini awak bawa pergi. Dah tiba masanya saya perlu terima hakikat yang awak takkan kembali berpaling pada saya lagi. 

Sekuat mana pun saya cuba pertahankan, hati awak tak pernah terusik. Hati awak takkan pernah ada untuk saya. Bukan salah awak untuk terus mengagungkan cinta si dia. Mungkin khilaf saya sendiri yang silap menduga. Perasan dianggap istimewa padahal biasa-biasa saja. Ah, perempuan memang mudah jatuh hati tetapi payah untuk melupakan.

Kalau awak yakin suatu hari nanti dia akan membalas cinta awak, teruskan. Saya doakan suatu hari nanti ada bahagia di hujung sana. Biarlah saya sakit sekarang. Sekurang-kurangnya saya tidak lagi berharap. Menanti sesuatu yang belum pasti berpihak kepada saya. Undur diri mungkin jalan yang terbaik. Saya redha kalau itu yang awak mahukan sejak dulu. 

Maaf kerana tak mampu lagi untuk setia menunggu. Air mata saya pun kenal juga erti jemu apatah lagi hati saya yang sudah lelah untuk lalui semua ini. Jika benar awak mencintai dia, lepaskan saya dengan cara yang baik. Jangan jadi pengecut. Saya terima apa pun keputusan awak biar pun saya tahu ianya amat sakit. Sesungguhnya saya sudah penat mengejar bayang-bayang yang bisa buat saya tersungkur ke tanah.

Untuk awak, walau apa pun yang jadi berjalanlah tanpa henti. Jangan pernah menoleh ke belakang. Anggaplah saya ini hanya persinggahan di hati awak. Mengenali awak bukan satu penyesalan. Tetapi satu kesyukuran. tetap menghargai walaupun diri ini sudah tidak lagi dipandang. Kerana awak pernah beri saya bahagia.

“ Ya Allah yang Maha mengetahui segalanya, jika kehadiranku mengganggu hatinya , tidak membawa kebaikan padanya, maka kau pisahkanlah kami biarpun akan ada yang terluka.”

Cuba melewati segalanya yang kian berubah. Mohon maaf wahai hati. 

Daripada Kekasih yang tak dianggap. :”)

Pengirim : Si Hati Kaca 

Sunday, April 15, 2012

[Kiriman] Saya Harap Awak Kuat.


Untuk awak yang sedang lemah , tidak kuat , dan tidak berdaya .

Awak , diam bukan bermakna saya langsung tidak mengambil tahu apa yang terjadi pada awak . Saya tahu . Saya sentiasa mengambil tahu dan mengikuti perkembangan awak . Maaf saya pohon kerana langsung tidak menunjukkan sokongan terhadap awak . Bukannya apa , sebagai kawan , selama ini banyak kata - kata semangat dan jalan penyelesaian yang saya telah curahkan kepada awak di atas kesedihan awak yang selalu datang disebabkan dia yang awak cinta , dan sekarang ini dia sudah pun pergi meninggalkan awak . Masalahnya awak tidak dengar .

Kalau dulunya ,
dia selalu ada untuk awak . Apa saja yang berlaku dia khabarkan pada awak . Baik mahupun buruk . Apa saja cerita . Buatkan hari - hari awak gembira . Awak bebetul sepenuh hati sayang dia . Hari - hari dilalui dengan gelak tawa . Awak punya keinginan untuk memiliki dia . Buat selamanya . Menjadi suri hidupnya , itu impian awak . Tak kesahlah apa pun yang terjadi awak ingin bersama dia . Untuk itu , awak selalu rasa gundah , gelisah , takut , kalau satu hari nanti dia pergi meninggalkan awak . Awak takut awak tidak dapat terima hakikat yang dia bukan untuk awak .

Perasaan gundah itu awak yang cipta . Kalau tidak , perasaan itu tidak akan datang . Adakalanya awak berdua bergaduh sebab benda yang remeh temeh . Yang saya fikir ianya bermula dari sikap awak yang suka berfikiran negatif .

Dan sekarang ,
apa yang awak risaukan itu , sudah pun berlaku . Sudah pun terjadi . Dia telah pergi . Awak tidak dapat terima , dia tinggalkan awak dengan hanya melalui satu panggilan telefon sahaja . Bukankah lebih baik kalau dia berjumpa awak , terangkan apa yang tidak puas di hati , secara depan - depan .

Saya tahu awak tidak dapat menerima apa yang berlaku . Seorang yang bebetul awak sayang sepenuh hati meninggalkan awak di kala awak bebetul memerlukan dia . Awak nak tahu , saya juga pernah rasa . Ketika itu , saya rasakan seperti separuh dari jiwa saya hilang . Saya pernah terfikir untuk hilangkan ingatan saya supaya saya bisa melupakan dia . Tapi apa yang membuatkan saya boleh bertahan , hati yang kuat . Saya kuatkan hati saya . Perkara ini mengambil masa berbulan - bulan , barulah saya benar - benar boleh melupakan dia .

Awak bayangkan orang yang selalu awak ajak bercerita , yang adakalanya cerita remeh pun awak habis ceritakan pada dia , tetiba dia hilang . Awak rasa kekok , rasa tidak berguna langsung telefon bimbit itu yang dulunya berbunyi di kala mesej dan calling si dia masuk . Sekarang tidak lagi . Kalau boleh rasa mahu hempas telefon bimbit ke dinding . Apa gunanya ada telefon kalau sunyi sepi sahaja padahal tidak disilentkan .

Gadis yang kuat ialah seseorang yang menangis pada waktu tidur mengenangkan pelbagai masalah , dan bangun dengan senyuman pada wajah mereka .

Untuk pengetahuan awak , saya tidak pernah menghebohkan perkara ini kepada umum . Kebanyakan daripada mereka langsung tidak tahu bahawa antara saya dengan dia telahpun berakhir . Oh ini cerita zaman  2010 dahulu . Berkongsi masalah di laman sosial pada saya bukanlah makin menyenangkan hati  , tapi keadaan akan menjadi lebih teruk . Ada pihak yang akan menyalahkan kita dan ada pihak yang akan menyokong kita . Bagaimana pula kalau pihak yang menyalahkan itu lebih ramai ?

Tidakkah makin sakit hati kita ?

Banyak lagi orang yang belum awak jumpa .  Buat masa ini memanglah awak rasa si dia yang terbaik , sebab awak tidak lagi berjumpa dengan orang yang lebih baik dari dia , yang mungkin orang itu ialah pemilik awak yang sebenar . Awaklah tulang rusuk kiri orang itu . Dan perjalanan hidup awak masih jauh . Perlukah awak lemah hanya kerana seorang lelaki yang bila mana Allah memanggilnya pergi , dia tidak bisa untuk menghentikan malaikat maut untuk mencabut nyawanya ? Perlukah ? Bukankah ada kekasih yang lebih besar yang tidak akan mati , yang tidak akan meninggalkan awak . Tidakkah awak tahu ?

Kekasih ini sentiasa memerhatikan awak , memberikan awak kehidupan , yang tanpaNYA awak tidak boleh hidup . Tidakkah awak nampak ? Tidakkah awak perhatikan dengan jelas ? Ini adalah cinta yang tidak akan mati . Tidak akan luput dek zaman .

Oleh itu , janganlah bersedih . Kuatkan hati awak itu . Adakah awak mahu kehidupan awak ranap selepas ini hanya kerana seorang lelaki ? Pilihan di tangan awak .

dari seorang kawan yang jauh 

Pengirim : Gdsbnga


Saturday, April 14, 2012

[Kiriman] Andai Kau MampuKu Miliki.



Teristimewa untuk kamu yang semakin jauh meninggalkanku.Mungkin kehadiran surat ini seperti tidak memberi apa apa pengertian buatmu dan kebarangkalian untuk sampai disudut hatimu adalah amat tipis.Biar jauh dan pelbagai halangan yg terpaksa ku harungi tetapi bicara tentang cinta kita masih belum ternoktah.

Hati mana yang tidak ingin dilukai dan di sakiti tapi semakin aku cuba untuk membuang perasaan itu,semakin kuat keinginanku untuk bersamamu.Aku tidak mampu untuk menipu perasaan yang hadir ketika ini.Bayang wajahmu tidak mampu untukku hilangkan.Sentiasa bermain main di setiap penglihatanku.Arghhhh..menangis bukan jalan penyelesaian untuk aku menutup segala kekecewaan ini.

Andai aku mampu memiliki mu.Pasti setiap ruang hidupku kembali berbunga bunga harapan.Tiada lagi duka yang mengiringi setiap langkahku.Hari hari yang bakal ku lewati pasti penuh dengan kegembiraan kerana ketika itu di sisiku aku ada kamoo.Ada seorang yang aku cintai dan yang mampu membuatku tersenyum.

Tapi semua ini hanya satu mimpi.Aku bermimpi lagi dan masih berangan angan untuk hidup bersamamu.Aku masih lagi berada di sini.Menanti dan terus menanti kehadiranmu. Aku tertewas lagi dalam pencarian ini.

Yang di lukai
City Kelly 

Pengirim : Kelly Ixora


Friday, April 13, 2012

Sepasang Mata Itu



Buat Entah.

Sungguh Allah suka dan sayang akan orang yang sabar akan dugannya. Diri, bersabarlah. Tidak mahukah engkau mendapat kasih dan sayang Allah? Apalah sangat ujian engkau ini jika dibandingkan dengan orang lain. Mereka lebih besar ujiannya, Bayangkan betapa orang yang tidak boleh melihat langsung tetap meneruskan kehidupan dalam mencari keredhaan Allah. Sabarlah diri. Allah ingin mengujimu kali ini. Bersyukurlah kerana nikmat matamu ini baru ditarik sedikit bukan semuanya. 


Walaupun kabur tapi engkau masih boleh melihat. Walaupun suatu hari nanti mungkin ditakdirkan mata engkau terus tidak boleh melihat, bersyukurlah! Sekurang-kurang engkau pernah diberi peluang untuk melihat semua itu pada waktu dahulu. Nasibmu lebih indah daripada insan lain yang ditakdirkan buta sejak lahir. Bersyukurlah diri! Kerana selepas itu, engkau tidak boleh lagi melihat kemungkaran dan maksiat. Dirimu lebih terpelihara bukan? Bersyukurlah!

Daripada Entahlah.

[Kiriman] Rezeki Sepuluh Sen.


kepada: kawan mak..

harap-harap makcik boleh tahu kehadiran surat ni. dan dah banyak kali juga mak mengadu pasal makcik yang selalu sangat merungut macam-macam. dah lama makcik dan mak kenal,berkawan dan berkongsi rasa hati.

tapi semenjak dua ni, mak selalu mengadu yang makcik berubah. mak tolong jualkan barang makcik tapi makcik pertikaikan pulak bila barang tu tak laku.

makcik tak pernah ingat ke yang rezeki tu dah tertulis setakat mana. kalau hari ni memang ketetapan rezeki makcik cuma sepuluh sen pun makcik kena terima. tapi mungkin makcik lupa yang satu itu, makcik tetap salahkan mak.

niat mak cuma nak tolong makcik tapi makcik tolong jangan salahkan mak. mak tak bersalah cuma rezeki mak dan makcik tak banyak untuk hari ni. kalau hari ni rezeki kita sikit, belum tentu esok pon rezeki kita macam tu. mungkin berganda-ganda banyaknya kan? makcik jugak kena ingat, hak makcik hari ini belum tentu masih hak makcik esok. 

bila dah jualan tak laku ni macam-macam pulak songeh, masa jualan laku elok pula bermanis-manis. harap makcik berubah dan sedar rezeki tu bukan boleh kita tentukan. kalau memang bukan rezeki kita, berusaha macam mana pun tetap bukan milik kita. 

daripada: anak mak.. 

kiriman : mun4short 

Thursday, April 12, 2012

[Kiriman] Aku Tahu Bukan Cinta Tapi..



Kepada Symphony,

Assalamualaikum.
Mulut tiba-tiba membisu, jari-jemari sudah tidak ligat menari untuk menaip mahupun menulis.Susah hendak diluahkan.Tapi..Hidup cuma sekali, jadi saya nak curi peluang yang ada untuk menyatakan yang saya suka kepada awak.Saya tahu ini bukan cinta,mungkin sekadar suka. Namun,hati ini milik Allah. Mungkin ini adalah mainan hati.

Saya tahu hati saya,hati awak milik Allah. Orang kata saya bertepuk sebelah tangan.Tapi,tidak pada saya sebab awak tidak tahu kewujudan saya dalam hidup awak,dan awak tidak tahu cebisan hati saya ada pada awak.

Hidup harus diteruskan,dan cinta mungkin akan hanyut dengan masa yang berlalu. Jadi,hanya kali ini,sebelum perasaan ini ditelan zaman,hanyut dengan masa, saya mahu awak tahu..saya suka awak. Saya suka awak. Saya suka awak.Saya mungkin menyatakan ini bukan cinta.Tapi hati ini Allah yang punya.

Mungkin ada orang yang lebih baik untuk saya.Allah pasti temukan kami. Jodoh ditangan Allah,kan? Kalau awak tahu,dan tidak ada rasa apa-apa terhadap saya. Tidak mengapa sebab hati awak juga Allah yang pegang.InsyaAllah,saya doakan kebahagiaan dan kejayaan awak di dunia atau di akhirat. Amiin.

Daripada Melodi :) 

Pengirim : Oasisrindu



Wednesday, April 11, 2012

Madu yang Hilang


Kepada bekas kekasih yang telah disayangi,

i tau u dah tak sayang dekat i dah, tak ape kan i membahasa kan diri sebagai 'i'? ape? panggilan itu hanya bila kita bersama? okey okey. aku tau kau dah tak sayang aku dah. kau tinggalkan aku sebab aku lebih tergila-gilakan lisa surihani daripada kau. kau terasa seperti aku mempunyai chance untuk date dengan lisa surihani padahal tweet aku pun lisa surihani tak balas. ini kan direct message kepada lisa surihani. bak kata orang yang dikejar memang mustahil nak dapat, yang dikendong lari kecemburuan. tak apalah, mungkin bukan jodoh.

wahai bekas kekasihku. aku tau aku silap kerana terlalu menyintaimu sedangkan aku lupa pada janji Allah. Jodoh di tangan Nya. kerana kau telah bertemu dengan kedua ibu bapa ku dan aku juga sudah bertemu kedua ibu bapa mu. abah kau siap percaya lagi kat aku, bank in duit dalam akaun aku kirimkan kepada kau. lelaki, bila dah sampai ke telinga ibu bapa maksudnya dia akan jujur dan setia. tetapi, baik mana sekali pun keluarga kau. kalau janji ALLAH jodoh DIA telah tetapkan. jadi juga. kun faya kun. jadilah, maka jadilah.

wahai bekas kekasihku. maaf jika layanan aku seteruk cipanzi. maaf jika layanan aku tidak kau senangi. aku tau, kekasih kau kini telah bersurah pada aku. aku layan kau seperti kawan lelaki. aku ni ego, pentingkan diri sendiri, tak reti jaga hati kau dan tak terima kekurangan kau. ex, kalau jodoh, aku layan isteri aku macam layan sahabat lelaki pun tetap tak akan lari. kalau aku layan sebagai sahabat lelaki apa salahnya? bukan kah itu lebih romantik? dan aku rasa berkawan kita lebih kenal hati budi dari bersayang-sayang. pijak semut pun semut reti elak. Kalau berkawan, kau akan lihat true colour seseorang itu. ex, biasalah lelaki, punyai ego. ego aku tinggi sekali pun tetapi aku tak pernah nak tinggalkan kau. tetapi aku yang kau tinggalkan. kau patut belajar lebih sikit sebab wanita punyai kuasa untuk menundukkan ego lelaki. juga imannya.

wahai bekas kekasihku. maaf jika aku jahil dalam menjaga hati kau. pentingkan diri sendiri dan tak menerima kekurangan kau. sekurang-kurangnya aku tak lari dan tinggalkan kau untuk perempuan lain. aku tetap setia di sisi kau itu pun belum cukup untuk menjaga hati kau? apa, selama ini tidak cukup lagi apa aku buat untuk jaga hati kau? inilah jodoh. aku tau aku pentingkan diri sendiri. mungkin salah aku sendiri. inilah jodoh. jahat mana sekali pun aku kalau jodoh tu jodoh jugak. kau katakan kau terima kekurangan kekasih baru kau dan kekasih baru kau terima kekurangan kau? nampak sangat kau terima aku dan tinggalkan aku kerana kau tak mampu terima segala kekurangan aku. inilah dikatakan jodoh. kalau jodoh, jodoh jugak.

[ sumber : google ]

wahai bekas kekasih aku. bila kita berpisah kau canang sana dan sini keburukan aku dan kekurangan aku ketika bercinta dulu. aku tau aku bukan untuk kau. aku tau kau tak boleh menerima begitu banyak kekurangan aku. dan aku tau aku manusia biasa yang tak sempurna seperti lelaki idaman malaya. tetapi rahsia dan sisi gelap kau tetap bersama aku. tidak aku mencanang sini dan sana mengenainya sebab aku pegang pada janji kau dan aku tidak mahu mengaibkan kau. biarlah rahsia itu terkubur bersama memori. 

wahai bekas kekasih aku. kita tak patutnya berjanji setia. berjanji yang kau hanya di hati aku sampai syurga. itu pun kalau masuk syurga lah. begitu juga kau. kau berjanji tidak akan meninggalkan aku. kau berjanji hanya aku dihati kau. tetapi tidak kah kau sedar dengan cara ini kita telah mencari dosa free. janji yang tidak ditunaikan itu berdosa. dan kita patut beringat pada janji Allah yang jodoh itu ditanganNYA. kita tak patut berjanji kerana kita tidak tahu akan siapa jodoh kita sebenar.

wahai bekas kekasih aku. maaf jika aku memegang tangan kau. aku tau perbuatan ini dosa. aku tak menjaga batas-batas pergaulan dengan kau. dan kau juga tahu perbuatan kita itu dosa. dan pasti kau juga tahu jika antara lelaki dan wanita itu pastinya ada orang ke-tiga. alhamdulilah, kita tidak pernah terlanjur kerana aku masih ada iman. dan aku sayangkan keluarga. maruah diri aku dan keluarga aku. dan beringatlah wahai wanita sekalian. maruah kau bukan untuk kekasih. tetapi untuk suami kau. jika zaman bercinta kau telah serahkan tangan kau untuk di pegang. makan di restaurant bersuap-suap. kau dah hilangkan mood makan beradap ketika kenduri kawin kelak. nampak sweet je makan beradap bila bersanding tetapi dah biasa pun buat kat restaurant bila keluar date. jadikan semua yang pertama untuk suami. save the best for the last.



wahai bekas kekasih aku. sekarang aku redha dengan apa terjadi. Kalau sudah jodoh itu tak kemana. sekarang kau sudah bersama kekasih yang baru. begitu cepat kau move on sedangkan aku terpenjara dalam diri sendiri. terguling tak tentu arah nak keluarkan dari kotak memori. aku percaya, satu hari ingatan kau akan padam jugak seperti tulisan di pasir. dipadam dek ombak. dan tak mungkin di padam dalam memori otak sebab otak boleh menyimpan memori beribu-ribu kali ganda dari komputer dan hard disk TeraGig.

wahai bekas kekasih aku. aku doakan kebahgiaan kau bersama kekasih baru kau. semoga berkekalan dunia akhirat. dan ingat pesanan aku yang acapkali aku ucapkan bila aku marah, sayang, tak ada mood dengan kau. mungkin berguna ketika bersama kekasih baru. bencilah aku kerana muka kau pun aku tak sanggup memandang kerana begitu dalam terguris hati aku diperlakukan sebegini. mungkin bukan dalam sebulan dua yang pertama untuk kita berkawan. kerana parah terguris hati aku belum sembuh-sembuh. hargailah kekasih baru kau itu.

mungkin pesanan aku tidak cukup. dan aku kini percaya bahawa bercinta selepas berkahwin itu lebih bermakna dari bercinta tanpa ikatan yang sah. semua yang aku lakukan pada kau. pemberian bunga rose unggu. pemberian hadiah hari jadi. pemberian ucapan selamat pagi setiap hari seakan tidak bermakna dan sia-sia sekarang. kerana aku lupa akan janji Allah. jodoh ditanganNYA. telah aku ikhlaskan hati, ampunkan segala silap dan salah dan halalkan makan dan minum selama kita berkongsi. bercinta selepas kahwin itu lebih bermakna bagi aku sekarang walau pun dahulu aku lah orang yang paling kuat membangkang cara tersebut. sekurang-kurangnya segala usaha, penat, kasih, sayang dan pengorbanan aku itu berbaloi untuk seorang isteri yang cantik dan di redhai ALLAH. semua itu dibalas dengan kasih sayang ALLAH dan seorang isteri. tidak kah itu lebih bermakna?

wahai bekas kekasih aku. cukuplah setakat ini kiriman surat aku. semoga aku pula bertemu dengan jodoh yang ALLAH telah janjikan pada aku. jika aku mati esok hari sekali pun aku percaya ada bidadari yang jauh lebih cantik dari kau untuk aku. biarlah aku menunggu jodoh dariNYA. kini aku harus pegang pada kata-kata ibu aku. cukup lah kau bercinta, nak.  jangan rosakkan masa depan kau kerana wanita.  jika kau saling jatuh hati sekali pun kelak cukup lah sekadar suka. teman tapi mesra. takkan kau terguris begini teruk. 'bercintalah dengan pelajaran, bertunanglah dengan mengulangkaji, berkahwinlah dengan peperiksaan dan berbulan madulah dengan kejayaan' thank you umi.

salam terakhir dan selamat pergi bekas kekasih ku.

[Kiriman] Surat Dari Pemerhati.



Kepada: Kazama Melayu

Hi awak. Dah lama dah saya nak tulis surat untuk awak. Saya memang suka gila kat awak. Dah lama dah saya duk usha-usha awak dari jauh. Selalu terpikir alangkah bestnya kalau saya dapat sembang dengan awak kan? Saya mula kenal awal bila ada sorang kawan saya ni, si D tunjuk kewujudan awak kat universiti pada saya. Nasib baik dia dah ada pakwe. Maka dapatlah saya seorang menjadi secret admirer awak.

Saya bagi nama samaran kat awak. Kazama Melayu. Awak kenal tak sape kazama tu? Kazama tu adalah seorang mamat yang handsome berlakon dalam drama Jepun. Muka awak sebenarnya takdelah handsome sangat. Cuma comel sikit je. Tapi saya memang first time tengok awak pun dah cair kot.

First time saya jumpa awak adalah di RC. Memang tu jadi tempat awak dengan kawan-kawan awak melepak. Saya rasa awak mesti dah tahun kedua kot sebab setahu saya kawan awak yg si H tu second year dan saya dah pernah tau kewujudan dia sebelum saya kenal awak. Sebelum ni memang saya tak penah sedar pun kewujudan awak dekat universiti tu. Maybe since awak potong rambut awak yang agak panjang tu terus jadik comel and terus saya suka tengok muka awak yang baby face tu.

Memang sejak saya tau awak suka lepak kat RC tu saya memang cari alasan nak gi lepak library je selalu kot. Even ada gap between classes dalam 15 minit pun pasti saya gi cari port kat library tu. Disebabkan awak yang comel =). Kalau dapat tengok muka awak je pun saya rasa hari saya dah lengkap dah.

Ada sekali tu saya nampak awak tengah melepak kat PC. Tapi awak bukan buat assignment pun. Saya nak print assignment saya masa tu. Tapi after some time awak nak bangun dari PC and I just waited for you to blah from there. I looked at u and u looked at. OMG, kita bertentang mata. Saya macam serba salah nak senyum ke tak kat awak. Confused ok! Tapi awak senyum jugak kat saya membuatkan hati saya kembang setaman tau tak? Terima kasih kat awak sebab senyum kat saya =). Sampaikan kawan saya si C pon tertunggu-tunggu reaksi kita berdua and guess what, she was looking at us.

Saya nak mintak maaf tapi saya selalu stalk awak punya facebook. Macam mana saya tau nama awak eh? Saya carik satu2 dari list member saya yang kenal awak. Sekali tengok punya tengok saya jumpa facebook awak. The name is not to be revealed. Tapi since saya jumpa facebook awak saya rasa kecewa sangat sebab dari facebook juga saya dapat tau yang awak dah ada awek. Betapa kecewanya saya. Nak kata saya ni syok tahap dewa kat awak tak adalah. Sekadar secret admirer je. Tapi bila dapat tau yg awak dah syok kat somebody rasa macam kurang best je. Tapi saya tetap suka kat awak. Peduli apa saya. Bukannya bini awak pon. Sedangkan orang kawen pon bercerai berai. Ni pulak awak dengan dia. Malang sekali after few times I stalked your facebook, you made your facebook page into private profile. Saya dah tak dapat nak stalk facebook awak and tak dapat nak tengok gambar awak lagi. Kecewa tau saya?

Saya memang lagi tua dari awak. Setahun je kot bezanya. Tahun ni insyaAllah saya grad kot. Saya penah ckp kt D, nak aje bila dah nak habis semester nanti pergi jumpa awak and bagitau awak macam ne “saya suka kat awak. Tapi pasni kita jangan jumpa lagi eh? Sebab saya dah malu ni”. Tapi memang saya tak berani kot. Takut-takut la sekali jumpa lagi awak saya tak tau celah mana nak sorok muka ne. Haha

Dah tak dapat nak usha awak lagi. Ikutkan hati nak je gi kerja kat library tu. Sebab apa? Semata-mata nak jumpa awak hari-hari. Tapi nak wat macam mana kan? Setiap pertemuan pasti diakhiri dengan perpisahan. Saya rasa sampai sini je kot appearance awak dalam episode hidup saya. Terima kasih for being there to lift up my mood everyday when I was having hard time studying at university.

Harap-harap later when we meet again we can be friend and talk to each other. Macam mustahil je tapi ini cuma angan-angan saya yang rasanya takkan ada cara untuk mencapainya. Semoga awak berjaya untuk sem2 yang akan datang. Last but not least, saya suka gila kat awak =)

Dari: Saya

Pengirim : aku pemerhati

Tuesday, April 10, 2012

Kau Korupsi

Wahai si koruptor,

Aku percayakan kau dalam segala perkara. Aku selalu fikir yang kau seorang yang bertanggungjawab. Aku fikir kau boleh pegang amanah ini tapi sikap kau yang korup telah membuat hati aku hancur kerana percayakan kau. Sudah lama kita berkenalan dan bekerja bersama, tapi kerana imbuhan dan duit, sanggup kau menggelapkan mata lantas mengkhianati amanah yang diberikan.

Apalah sangat imbuhan yang dijanjikan itu wahai koruptor? Tidak cukupkah imbuhan yang diberikan untuk kau memegang amanah tersebut? Kenapa kau ni korup sangat? Mata duitan. Kau tahu tak rasuah itu adalah salah satu dosa besar di sisi Islam? Tidakkah kau takut duit-duit haram itu mengalir di setiap inci badan kau? Tidakkah kau fikir wahai koruptor?

Kau kata kau boleh pegang amanah itu tapi sekarang, janji hanya tinggal janji. Kau tinggalkan amanah untuk kepuasan diri kau sendiri. Hanya kerana emak dan ayah merasuah kau dengan RM2, kau pun gelap mata lantas melaporkan perihal aku hisap rokok di tepi loji kelmarin! Mana janji kau untuk rahsiakannya setelah puas kau habiskan fulus-fulus aku semata-mata untuk belikan Beyblade yang kau nak! Kau korup! Kerana korupsi kau, aku kena detention kat rumah ni! Tak guna. Kau tidak layak memegang amanah kerana kau korup.

Ikhlas,
Abang kau yang tak cukup umur.

#P.S: aku jumpa gambar kau hisap rokok. Matilah kau aku repot kat mak ngan ayah!

 

[Kiriman] Yang Terakhir.



Buat yang disayangi,

Awak.
Dah banyak surat yang saya tulis untuk awak. Kali ni, surat ni akan jadi yang terakhir. Cukup lah. Dah tiba masa untuk saya berdiri balik dan belajar melangkah tanpa awak. Dah tiba masanya untuk saya terima yang awak memang takkan kembali. Awak dah jauh melangkah. Tinggal saya yang masih belum bangun.

Awak. 
Awak tinggalkan saya, Awak pilih dia dan terus berlalu pergi. Hilang, senyap tanpa khabar, tanpa sebarang penjelasan. Tak sedikit pun awak menoleh untuk pastikan saya terus berdiri. Awak biarkan saya jatuh. 

Awak. 
Sejak dari tu, umpama kanak-kanak yang ditinggalkan, saya tak berganjak walau selangkah pun. Saya terus tunggu dan tunggu mengharapkan awak datang kembali untuk hulurkan tangan, bantu saya bangun dan bawa saya kembali bersama awak. 

Awak.
Tika saya mula berputus asa, awak kembali. Tapi bersama dia. Awak cuma mampu ucapkan kata maaf. Kata maaf yang bagi saya tak bermaksud. Awak meminta peluang untuk kembali, namun hanya sekadar sebagai teman. 

Awak. 
Bodoh ke awak. Awak sepatut nya tahu saya takkan mampu untuk menganggap awak sekadar teman. Bodoh ke awak. Awak sepatutnya tahu saya takkan mampu untuk hadir dalam hidup awak dan melihat segala kisah-kisah cinta awak bersama dia. 

Awak.
Saya takkan mampu melihat itu semua dan kemudian mengukir senyuman yang melindungi air mata. Saya tak sekuat itu. Saya tak setabah itu. Dan saya sedar tempat saya dalam hidup awak, takkan lebih dari sekadar teman. 

Awak.
Sayu hati saya bila saya rasa tak biasa bermesej dengan awak. Seolah bermesej dengan seseorang yang baru saya kenal. Sedangkan kita tidak pernah kehabisan kata dan cerita sebelum ni. Sayu hati saya bila saya rasa dah tak kenal dengan awak yang suatu masa dulu sangat saya kenal. 

Awak.
Sudah lah. Awak teruskan lah dengan kehidupan awak. Tak perlu awak menoleh atau berpatah balik lagi. Selama ni, saya harapkan kepulangan awak. Tapi bila tiba masanya awak pulang, saya sedar, bukan itu yang terbaik. 

Awak.
Saya pernah berjanji dengan awak, untuk selamanya setia, walaupun awak pergi. Untuk selamanya menyayangi walaupun awak berhenti. Sejuta maaf jika suatu hari nanti, saya mungkir akan janji-janji saya.

Maaf awak,
Jika suatu hari nanti, saya tidak lagi menunggu awak. jika suatu hari nanti, saya mampu untuk melupakan perasaan sayang saya ni terhadap awak. Jika suatu hari nanti, saya mampu untuk sayang insan lain sepertimana saya sayangkan awak. Jika suatu hari nanti, saya mampu bahagia dan gembira dengan insan lain macam mana waktu saya dengan awak. Jika suatu hari nanti, saya mampu untuk cari pengganti awak. Jika suatu hari nanti, saat saya dengar nama awak, saya mampu tersenyum dan bukan lagi menangis.

Yang menyayangi, 
unwanted

Pengirim : Unwanted

Monday, April 9, 2012

Pencuri hati.


Hari ini tiba lagi. Segalanya masih sama, seperti dua tahun lalu. Saat pertama kita ketemu.
Hati ini, masih setia, masih menuggu khabar gembira, dari kamu yang mulai kabur dari pandangan.

Selamat Hari Lahir buat si pencuri hati. 

Sumber : google
  
Kalaupun cerita kita tamat disini, hati ini masih buat kamu.
Cuma itu, hadiah yang termampu.

9 April 2012.

[Kiriman] Tidak Adil Bagi Ku.


Kepada the girls,

Aku pakai stoking dengan selipar, menjadi isu. Aku kata aku mahu berubah, menjadi isu. Aku pakai tudung labuh semenjak naik form4, menjadi isu. Aku sombong dengan lelaki, menjadi isu. Aku tweet perkara islamik, menjadi isu. Aku tunjuk header blog aku, ada tulisan "Ke arah DIA" juga menjadi isu. Aku keluar rumah sambut kalian dengan tuala di kepala, juga menjadi isu. Aku masih kekalkan pemakaian tudung yang di pin bentuk kupu kupu dan tidak bertukar kepada shawl mahupun pashmina, juga menjadi isu.

Kenapa dengan korang? Apa salah ke aku untuk menjadi seorang yang lebih baik? Ya mungkin dengan sifat dan perangai aku, aku tak wajar katakan sesuatu dan berkelakuan seperti seorang yang mahu berubah ke arah kebaikan. Tapi ketahuilah, di saat ini, tak de apa yang aku mahukan, selain merasa dekat dengan DIA, pencipta kita semua. 

Tak boleh ke korang bagi sikit moral support dekat aku. Korang tak gembira ke tengok aku ni nak berubah? Aku tak faham dengan kau. Bila aku out of control, korang suruh aku berubah. Bila aku cuba untuk berubah, korang seolah olah perlekehkan aku. Aku tak faham dengan apa yang korang nak.

Orang kata, nak berubah kena banyak berkorban. Apa korang sanggup kalau aku korbankan hubungan persahabtan kita hanya semata mata nak berubah? Tak, kan? Aku pun tak rasa aku sanggup. Orang kata, nak berubah kena kuat. Macam mana aku nak kuat, kalau kawan yang aku ada hanya korang. Dan korang jugalah yang sengaja timbulkan isu ni.

Aku senyap tak bermakna aku tidak kisah dengan apa yang korang katakan. Mungkin, mungkin apa yang korang katakan itu, adalah kata kata kosong. Tapi bagi aku tidak. Ianya segalanya bagi aku. Tolong lah faham dengan diri ni. 

Aku berdiam diri kerana aku masih tak cukup kuat untuk hadapi soalan kalian sekiranya kalian tahu yang aku mahu berubah. 

Girls, aku kecewa dengan korang.

Daripada, orang yang sudi korang jadikan kawan.

Pengirim : ----

Sunday, April 8, 2012

Soalan Untuk Dijawab

Duhai elitis,

Satu, kenapa perlu memandang enteng kami? Apakah sosiologi kami layak dipandang begitu?

Dua, kenapa darjat ini dicipta sedangkan pemikiran kita tak jauh bezanya?

Tiga, kenapa kami tidak seperti kamu dan kamu tidak seperti kami?

Empat, kenapa kami bertanyakan soalan ini?

Lima, kenapa kami belum ketemu jawapan ini?

Enam, kenapa Tuhan adakan perbedaan ini?



Tamat.


Sang marhaen.

[Kiriman] Kerana Terpaksa, Aku Lepaskan.


Kehadapan engkau, yang pernah jadi kawan baik, kawan rapat, dan juga seorang kakak.

Serius aku kata, aku dah penat untuk mencuba.
Dah tiba masa untuk aku lepaskan kau. 
Pergilah kawan, pergi. 
Cukuplah bagi aku, sekiranya aku masih berpeluang untuk menjadi seorang pemerhati. 
Hampir 3 tahun. 3 tahun aku cuba untuk betulkan hubungan persahabatan kita yang bukan sahaja retak, tapi dah roboh pon. 
Dan sekarang aku rasa, ini lah masa terbaik untuk aku berhenti mencuba kerana aku sedar, siapalah aku untuk dibandingkan dengan dia, kawan baru kau.
Dan aku juga sedar yang mungkin dah tertulis takkan ada lagi hubungan persahabatan antara kita berdua.
Dan juga supaya, sampai saat di mana kita akan berpisah kerana membawa haluan masing masing, kita akan menjadi cukup kuat untuk hadapi satu lagi perpisahan.
Terima kasih, terima kasih untuk segala duka yang kau tinggalkan. Semoga dengan adanya duka ini dalam hati dan diri aku, aku akan sentiasa mengingati kau hingga ke akhir hayat aku.

Daripada, aku, partner crime kau. 


Pengirim : ---

Saturday, April 7, 2012

Syukurlah.

Untuk sekalian manusia alpa,

Kau tau, kita hidup di dunia yang sama. Cuma, coretan hidup kita buat kita lain setiap satunya. Untung kita, jika masih mampu duduk santai sambil baca akhbar, sedut cerut di temani kopi import terkemuka. Cuma tahu geleng kepala lihat nasib manusia yang tak berdaya. 

Tapi, untung juga pada kau yang sedari kecil dah mulai lihat rupa sebenar dunia. Hidup yang sebenarnya. Yang di kelilingi pelbagai kisah manusia. Kalau setakat tahan lapar sehari dua, bukan ada apa. Sekurang-kurangnya, kau ada ilmu. Ilmu untuk hidup.

Tiap dari kita punya kitaran hidup yang berbeza kan? Jadi, tak salah kalau kita sama berkongsi apa yang kita punya. Manusia yang tak perlu berusaha untuk mendapatkan sesuatu itu, mungkin akan lemas jika dibiar keseorangan. Kau sendiri, tak salah kalau kau mau bantu dia. Pengalaman hidup yang kau ada, banyak membantu sebenarnya. 

Kau nampak mana lebih dan kurangnya sekarang? Syukurlah dengan apa yang kau ada. Kesusahan yang kau alami dulu yang bantu kau untuk berjaya sekarang. Segala kesenangan yang dia pernah ada, buat dia termanggu-manggu kerna dia belum khatam lagi ilmu perihal hidup. Syukur juga buat dia kerna belum melalui frasa kejatuhan dalam hidup. Hidup tak selalu indah? Mungkin dia belum nampak jalan yang sebenarnya. Namun, masih, tiap sesuatu yang diberi tuhan akan ada manfaatnya. 

Nah! Selamat buat kamu, manusia-manusia alpa yang selalu lupa untuk panjatkan rasa syukur, pada DIA.

[Kiriman] Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul.


pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, 

maaf kalau saya menyepi, mungkin banyak meninggalkan tanda tanya dalam kotak fikirankan..? bukan sebab rasa cinta dan sayang tu pudar, tapi sebab saya makin cinta dan makin sayang, jadi saya tak nak awak lalai, lagho sebab saya..

pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, orang asyik tanya saya, tak risau ke saya kalau awak berubah hati.. saya senyum dan saya cuma jawab, itu semua hak Allah yang memiliki hati awak, kalau DIA mmerubah hati awak saya tak ada hak untuk sekat melainkan mendoakan kebahagiaan awak..

pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, bukan saya tak merindu, bukan saya langsung tak ingat awak.. tapi, ketahuilah saya usaha semampunya untuk tabahkan hati supaya saya tak jerat diri sendiri dan awak, saya rindu sebab itu fitrah, moga tak menjadi fitnah buat awak dan saya.. boleh jadi saya lagi rindu awak melebihi awak rindu saya! tapi, jangan marah kalau rindu saya pada Allah dan Rasul melebihi segalanya.. =)

pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, jangan risau tentang hati saya, hati ini pun milik Allah.. selagi DIA izinkan maka yang menapak dihati saya hanya awak satu-satunya, insyaAllah... pada DIA saya serahkan sepenuh kepercayaan, moga Allah serahkan juga kepercayaan sepenuhnya pada DIA..

pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, kuatkan semangat awak yea..? kita bermujahadah sama-sama..
jalan ke syurga tu penuh duri tak akan ada indahnya, ingat satu hal.. saya tak nak jadi penyebab awak ke neraka, tapi kalau boleh saya nak jadi peneman awak ke syurga abadi.. menjadi bidadari awak satu-satunya..

pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, bila tiba waktunya saat saya dan awak dah bersedia, dalam barakah dan rahmat dari-Nya, seikhlasnya saya terima mahar senafkah Al-quran dari awak, sebagai tanda hatiku milikmu yang Allah pinjamkan dengan cara yang halal disisi-Nya..

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir."
(ar-rum ayat 21)

sabar itu susah,sabar itu cape, sabar itu sakit,sabar itu stres, tapi ketahuilah.. sabar itu indah... maka pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul, moga-moga kita sama-sama sabar yea awak... =) 

Daripada : Nursyaida.

Pengirim : Nursyaida

Friday, April 6, 2012

Kepada Semua Manusia Sibuk

Kepada,
Awak yang selalu sibuk.

Hai awak di sana ? Kalau belum solat silalah solat dahulu sebelum membaca surat saya. Jangan sampai terlupa solat apabila asyik dengan dunia, akhirat jangan lupa tau..

Awak tahu kan yang solat itu lima waktu sehari semalam, dan solat itu tiang agama. Cuba awak tengok tiang rumah tu, nak buat tiang kena tahu bahan-bahan untuk buat tiang. Nak jadikan tiang kena tahu ukuran dan kepanjangan, supaya sesuai dengan bumbung yang hendak didirikan. Bahan-bahan untuk buat tiang pulak kena sesuai, kalau tak sesuai nanti tiang tu tak kukuh. Boleh runtuh bila-bila masa, silap haribulan tiang tu jatuh atas kepala. Kesian awak..

Nak jadikan tiang sahaja kita kena baca dan tahu apa bahannya. Solat ? Takkan hanya bersolat tetapi tidak tahu apa yang terkandung di dalamnya kan ?

Awak nak tahu sebab apa tak khusyuk ? Sebab kita tak tahu apa benda yang kita baca waktu solat tu. Cuba kita tahu, tentu kita dapat hayati setiap makna dan perkataan yang kita baca.

Awak, saya nak bagi satu video supaya awak tengok dan awak hayati.



[Kiriman] Dia.. Dalam Ramai.




Assalamualaikum awak, Encik Misteri saya.

Entah kenapa sejak akhir-akhir ni, saya asyik teringatkan awak. Ya. Awak yang saya langsung tak kenal rupa, perangai, segala-galanya mengenai awak. Awak dalam ramai, ramai orang di sekeliling kita. Awak dalam ramai lelaki yang mungkin punya lebih banyak kelebihan daripada awak. Awak yang saya tidak tahu di mana keberadaannya. Awak yang saya langsung tidak ada petunjuk. Awak... dalam ramai.

Encik Misteri,

Saya pernah bermimpi. Hampir dua tahun berlalu sejak mimpi itu dan saya masih ingat akan mimpi itu. Lelaki di dalam mimpi saya itu seakan-akan sama dengan ciri-ciri lelaki idaman saya. Tetapi saya tahu, mungkin mimpi itu mainan tidur aje. Jadi, saya tak hiraukan sangat. 

Saya tak pernah bercinta dengan mana-mana lelaki sepanjang hayat saya. Walau sewaktu di zaman persekolahan ramai rakan sebaya yang bercinta, tapi saya memilih untuk hidup sendiri tanpa teman untuk bercinta. Sebab apa? Sebab saya ingin bersendiri. Tak ada sebab yang penting. Cuma saya rasa saya nak fokus pada pembelajaran dan malas nak bercinta.

Alhamdulillah, saya gembira dengan hidup saya. Sekarang, saya sudah matang berfikir dan saya cukup bersyukur kerana tidak pernah berikan hati saya pada sesiapa. Sebab saya nak jaga hati saya baik-baik sebelum diberikan kepada awak. Saya akan cuba jaga sedaya upaya hati ini. Insya-Allah. Doakan saya ya?

Encik Misteri,

Saya harap awak jaga diri awak baik-baik. Jaga agama awak, saya nak awak jadi pembimbing untuk masuk ke jannah Ilahi bersama-sama awak. Saya sedar awak mungkin tak akan baca coretan ini sebab saya sendiri tidak kenal awak, tidak tahu di mana awak berada, cuma saya tetap nak coretkan ia.

Saya mahukan kehidupan kita sentiasa dalam rahmat Ilahi. Dan saya perlukan awak untuk bantu saya dalam semua ni. Saya sedar saya cuma seorang gadis biasa yang tidak punya apa-apa kelebihan, jadi awak mungkin dapat melengkapkan diri saya. 

Encik Misteri,

Saya akan sentiasa menunggu awak dan saya berharap awak juga akan menunggu saya. Jikalau hati awak berkata sayalah orangnya, jangan teragak-agak untuk mengatakannya. Insya-Allah ianya akan menjadi permulaan kepada hubungan yang baik. 

Sehingga kita bertemu, Encik Misteri. Assalamualaikum :) 

Pengirim : Aku.. Dalam Ramai

Thursday, April 5, 2012

Untukmu kawan.

Kepada kawan,

Kawan, aku rindu sangat dekat kau. Apa khabar kau dekat sana? Aku harap semoga kau baik-baik aje. Jangan risau pasal aku sebab aku bahagia di sini.

Kawan, aku rindu... rindu nak sembang-sembang dengan kau. Perasan tak sekarang ni kita dah jarang bersembang-sembang? Kau sibuk dengan hal kau, dan aku sibuk dengan hal aku tapi percayalah, aku tak pernah lupakan kau.

Kawan, aku takut. Takut sangat kalau suatu hari nanti, kita bukan lagi kawan baik. Aku takut kau akan lupakan aku dan akhirnya hubungan persahabatan kita terputus macam tu aje. Aku sedih kalau perkara macam tu berlaku dekat kita.

Kawan, aku nak kau tahu yang aku sayang kau. Kaulah kawan paling terbaik yang aku pernah ada. Terima kasih untuk segala-galanya. Harapan aku cuma satu. Jangan pernah lupakan aku kerana insya-Allah, kau akan selalu berada dalam ingatanku.

Daripada,

Kawanmu yang merindu...