Tuesday, June 5, 2012

Tabah dan bersabarlah.


Kepada kamu,

Hari ni aku mungkin akan bercakap panjang lebar mengenai sesuatu yang aku tahu semua orang rasa iaitu mengenai perasaan cinta yang Allah kurniakan pada semua makhluk-Nya di muka bumi ini. :) Kenapa aku tiba-tiba nak cakap pasal benda ni? Well, sejak kebelakangan ni banyak benda yang dah berlaku dalam hidup aku dan hidup orang lain jugak. It just aku nak bagitahu apa yang aku rasa kerana hanya dengan cara ini je, aku mampu meluahkan perasaan aku tanpa perlu berkata-kata. *Amboi, metafora ayat kau eh! Hahaha!

Nampak gambar dekat atas tu? It's all about patience. :') Ya, aku memang tengah bersabar sekarang ni dan aku memang mencuba sehabis baik untuk bersabar. Kenapa? Sebab aku tahu, jika aku bersabar, Allah pasti akan tolong aku. Aku tahu di sebalik kesabaran aku, ada hikmah yang tersembunyi. Memang, menahan perasaan itu amat pedih. Sakitnya usah dikata tapi kita kena cepat-cepat sedar yang kesakitan itu hanyalah bersifat sementara. Memang sekarang hati kita pedih, terseksa... tapi lama-kelamaan kesakitan itu akan hilang dan diganti dengan satu keindahan yang tidak boleh digambarkan dengan kata-kata.


Looking around and realising that you’re not worrying about anything, not because there’s nothing worth worrying about, but because you know the Best Planner is taking care of your affairs. You’ve placed your whole life in His hands, and for the first time, you’re not dwelling in the past or breaking your head over the future.It’s a wonderful, beautiful feeling. Let the chips fall where they may.

Aku tahu Allah dah merancang sesuatu yang baik untuk aku dan juga untuk si dia. Cuma aku perlu menanti dan bersabar. Menguatkan hati dan berubah untuk menjadi lebih baik. Memang sakit apabila melihat orang lain senang untuk bercakap sesama sendiri tetapi kami? Langsung tidak bertegur sapa dan tidak bercakap. Memang pedih di hati usah dikata tapi aku reda. Aku tahu dia cuba menjauhkan aku dari selalu mengingati dia. Aku faham. Sangat faham.


kadang - kadang,
bila dia menolak,
bila dia menjauh,
bila dia mengelak,
bukan sebab dia membenci kamu…
bukan kerana kamu seorang yang bertepuk sebelah tangan…
bukan kerana cuma kamu seorang yang merasakan segala rasa itu…
tapi kerana dia tahu,
dan kerana dia sedar,
ini bukan caranya,
ini bukan masanya,
walaupun dia punya rasa yang sama.
dia melakukan itu,
kerana tak mahu ‘merosakkan’ kamu….
kerana tak mahu kamu terfitnah oleh dirinya…

Dulu kami pernah bertukar senyuman dan salam. Tapi itu dulu bukan sekarang. Aku akui jauh di sudut hati aku, memang aku amat merindui Assalamualaikum dan Hi yang selalu dia cakap dekat aku dulu. Sekarang ni, setiap kali bertembung... apa yang aku mampu ucapkan adalah Assalamualaikum tapi semua itu hanyalah di dalam hati dan tidak diluahkan di bibir. Biarlah begitu asalkan kami masing-masing bahagia dan senang hati. Bila melihat dia gembira, itu dah cukup bagi aku. Automatiknya, bibir aku pun akan tersenyum gembira dan mendoakan dia agar sentiasa bahagia.

“The one who loves you will prevent you from sin and the one who is your enemy will provoke you towards sin. Just use a bit of your time to think about what people ask you to do, then I am sure you’ll soon figure out who really loves you.”

Mimpi tu memang membuatkan aku banyak berfikir. Aku takut walaupun mimpi itu memang menyenangkan hati aku. Kadang-kadang aku menangis dan akhirnya aku berhenti menangis bila sedar betapa lemahnya aku. And then aku bangkit balik. Menguatkan balik hati aku dan cuba sedaya upaya untuk menjadi seperti sebelum ni. Aku cuba buang pasal benda ni dari otak aku walaupun susah sangat! Dah macam dilekat di dalam otak aku guna gam uhu paling kuat!

Tapi aku tahu yang aku perlu bersabar. InsyaAllah, segalanya akan mempunyai kesudahan yang baik. Put your trust in Allah. He knows the best! :')

Kepada awak,

Mungkin sekarang ni segalanya masih kabur, tapi saya yakin insyaAllah satu hari nanti, Allah akan memperjelaskan semuanya. Mungkin sekarang ni, kita meninggalkan antara satu sama lain kerana Allah dan jika ada jodoh, insyaAllah Allah akan mempertemukan kita kembali. Apa yang kita perlukan adalah kesabaran dan keyakinan. Allah tahu apa yang baik untuk kita. Saya tahu apa yang awak buat adalah untuk kebaikan saya dan juga untuk awak. Memang situasi kita tak sama macam orang lain. Saya mengaku kadang-kadang tu saya jealous tengok orang lain tapi saya cepat-cepat sedar bahawa kita berlainan. Jika saya mempunyai keberanian dan kuat, insyaAllah saya akan cakap dekat awak apa yang saya rasa sebab perit sangat nak tahan perasaan ni tapi saya tak berani dan tak kuat. Saya cuma mampu berserah pada Allah dan menunggu masa yang sesuai. Bergembiralah di mana sahaja awak berada kerana dengan melihat senyuman awak, saya pun akan turut gembira. :) InsyaAllah, saya akan selalu mendoakan awak kerana tanda saya menyayangi seseorang adalah dengan mendoakan dia. Walau seribu tahun, jika Allah ingin menjadikannya satu kenyataan... insyaAllah bakal terjadi.

Daripada,

Aku.


2 comments:

Iffah Afeefah said...

arhhh perasaan ini

aku paham skali

Camy Alya said...

anehnya perasaan