Friday, June 22, 2012

Kasih untuk Ayah

surat terbuka ini buat orang yang macam aku, punya ayah yang tak berpangkat sultan, tak punya syarikat besar untuk aku ambil alih dan tak punya personaliti sehebat superdaddy.


Aku agak kehairanan bila orang terlalu bangga akan ayah sendiri. Terutama perempuan. Kebanggaan mereka terhadap ayah sendiri bagai tatkala dulu Mawi menjuarai akademi fantasia. Bagai Sheikh Muazaphar naik ke ISS. Ibarat malaysia menang aff suzuki cup. Ibarat mat salleh menyanyikan lagu Baldu Biru. Bangga bagai ayah mereka ibarat Sultan Kelantan. The awesome king, kind hearted and a gentlemen.

Tapi aku tak merasa pun begitu. Langsung tidak berperasaan bangga akan ayah sendiri walau sekelumit di celah gigi. langsung aku hairan akan mengapa mereka mereka ini begitu bangga akan ayah sendiri. Ayah aku tak cukup awesome macam ayah ayah yang lain kah? Sememangnya tidak.

Di awal remaja ku, sebagai anak lelaki, aku lebih rapat dengan mama. Ayah? Punca yang buat aku rasa malu. Kadang kala aku takut hendak menjemput ayah ke majlis ataupun acara yang menjemput ibu bapa turut sama hadir. Aku takut aku dimalukan oleh ayah. Berbagai cara aku mengelak agar mama saja yang hadir. Tapi pada umurku 15 tahun semua tanggapan itu berubah.

Selesai semester 1 persekolahan, sekolah aku akan menjemput ibubapa dan pelajar berjumpa dengan guru subjek masing masing. Sesampainya surat di rumah mengenai acara ini aku hanya menunjukkan surat pada mama. Mengharapkan hanya mama dan aku hadir menemukan guru-guru subjek ku. Tapi mama sudah bercakap mengenainya dengan ayah. Terpaksalah aku menerima hakikat ayah dan mama akan menemani aku hadir ke acara. Acara dimana penilaian prestasi akademik aku akan di bentangkan di hadapan ayah dan mama. Aku takutkan keputusan dan komen dari cikgu kerana takut di rotan di rumah kelak. Walhal, aku lagi takut ayah akan memalukan aku dengan sikapnya di hadapan cikgu.

Seperti sudahku jangka, memang ada suatu saat di mana aku dimalukan. Cikgu cuba menerangkan prestasi dan markah ujian ujian ku sepanjang semester tapi ayah seakan tidak mengerti dengan terma terma yang di sebut oleh cikgu. Mama sudah tersenyum bila ayah menyebut perkara yang berlainan terus dari yang di bincangkan. Aku terus mengeleng kepala. Lalu cikgu memandang aku.

"Jangan macam tu, ini ayah kamu. Macam mana pun tetap ayah kamu. Memang begitu sikapnya"

Bermula dari saat itu, aku langsung menerima sikap ayah sememangnya begitu. Tanpa ada warning, senang saja dia memalukan aku di hadapan aku dan rakan-rakan ku. Akan sudah memahami sikapnya sememangnya begitu, aku belajar memahami sikapnya lantas cuba mengawal keadaan suapaya aku tidak dimalukan olehnya. Juga menghalang ayah memalukan dirinya sendiri dengan sikapnya. Ayahku sangat ramah. Kadang kala ramahnya tak bertempat. Keuntungannya, dia senang saja mendapat rakan untuk borak borak dimana-mana.

Ayah aku tak sehebat mana. Tak punya duit yang mampu penuhi kehendak anak-anak dan mama. tapi aku senang saja berada disisinya. Ayah aku bukanlah idola aku seperti orang lain banggakan "ayah aku adalah idolaku". Aku tak tahu itu cuma ikhlas dari hati atau membanggakan diri bagi mereka. Tapi aku bersyukur punya ayah yang masih ambil berat pada aku dan mengatakan sayang pada aku bila dia mahu. Beginilah cinta ayah padaku.



Aku hidup dalam ketakutan untuk mengatakan aku sayang kan ayah aku.



4 comments:

Rokiah Wandah said...

kau dah jadi ayah ?

kalau belum , nanti kau jadi ayah , tanya anak perempuan kau kenapa dia bilang kau idola dia sedangkan kau tidaklah sehebat mana , kau , bukan siapa-siapa .

Tanya dia kenapa buruk mana pun ayah , ayah tetap jadi hero dalam dunia dia . tanya dia .

atau mungkin kau boleh tanya perempuan yang kebanggan mereka terhadap ayah sendiri bagai mawi menjuarai akademi fantasia dulu ,

bagai sheikh muzaphar naik ke ISS ,

ibarat malaysia menang aff suzuki cup

ibarat mat salleh menyanyikan lagu Baldu Biru

bagai ayah mereka Sultan Kelantan , the awesome king and gentlemen .

atau mungkin kau boleh tanya aku .

Ahh ayah
memang no1 .

Iffah Afeefah said...

stiap ayah ade kurangnya

kalau kau terima kenyataan kekurangan die takkan jadi mslh

kau terima die

ayah aku ayah org lain ade je kurangnya

tapi kami bangga kerana itu ayah kami

ayah tak punya apapun tak apa, dari orang2 y xpunya ayah langsung bukan?

bella luna said...

kadang2 tak semua faham apa yang kite rasa,.. malu, tapi kenyataannya: kite tak dapat lari dari hakikat, yang ayah tetap ayah,. dan kenyataan tu yang buat dia hebat

gadisBunga™ said...

love your dad please.